MOPD Pesantren

Masa orientasi bukan hanya terjadi di sekolah-sekolah. Pesantren juga ada masa orientasi. Itu terjadi ketika aku masih di pondok pesantren. Dengan system yang waaaw pokoknyalah. Tapi sekarang saya kurang tau ya systemnya gimana sekarang.

Nah ketika aku selesai masa orientasi sekolah sorenya giliran masa orientasi pesantren. Waduh bukan main capeknya itu, dan sebelum itu harus di cukur botak dulu lagi. Itu botak pertama kali sejak aku masih kecil di botak. Dalam batin gimana gitu rasanya. “Wah dibotak lagi, mukaku jadi kayak apa ya?”. Kataku dalam batin.

Ketika aku mau dibotak sama kakak kelas, waktu ashar sudah hamper tiba. Aku bingung, gimana ya kalau dibotak habis ashar ntar dibotak didepan anak-anak yang lain, terus botaknya asal-asalan lagi. Aku jadi bingung dah.

 

“Kak potongin rambut bentar dong kak?” Kataku kepada kakak kelas.

“Udah mau ashar, nanti aja”.

“Bentar aja kak”. Kataku.

“Yaudah sini”. Akhirnya dipotong juga deh rambutnya.

Ehhh ketika baru setengah perjalanan motong rambut, adzar ashar sudah berkumandang. Waduh adzan selesai harus di masjid lagi. Itu aturan pesantren, kalau sudah adzan harus di masjid sebelum adzan selesai. Terpaksa deh tinggalin motong rambutnya. Masih agak panjang lagi rambutnya.

Setelah selesai sholat ashar, tiba-tiba ada orang yang teriak-teriak.“Dalam hitungan sepuluh semuanya harus baris di lapangan, yang telat push up” kata pantia MOPD Pesantren.

Ada yang dari mereka bawa toples kong guan sambil bawa kayu dipukul-pukul toplesnya, toplesnya penyok lagi.

“Kalian mau seperti ini hah?” teriak panitianya yang membawa toples kong guan tersebut.

Dalam pikirku, ni orang mau ngajak tawur apa mau bangunin orang sahur bawa toples kong guan yang gede dipukul-pukul. Ya kita gak maulah dipukul-pukul begitu, dan yang pastinya lagi gak mungkin berani kali. Kita keroyok aja kalah, kitakan lebih banyak dari panitianya whehehe.

Kami semua ditanya dan diperiksa siapa yang belum dipotong rambutnya. Ternyata aku kena juga. Emang nasib kali ya? Botaknya acak-acakan laigi, ni orang gak bakat motong rambut kali nih. Setelah semua beres upacara pembukaan dimulai. Yang kasihan banget itu temenku jadi ketua pake topi dari panic. Terus pemimpin barisannya kalo suruh hormat bilangnya bikin nyesek hati tu sama ketuanya. Bilangnya gini “ kepada, pemimpin barisan yang jelek, bodoh, dan …..” terusannya ya begitulah bikin nyesek banget pokoknya tuh.

Setelah selesai  upacara ditanya lagi tu sama panitia.

“Kalian capek?” kata salah satu panitia.

“Capeeek…..” serempak menjawab.

“Push up kalian semua!!!” loh kok suruh push up, aneh ni orang. Kita lagi capek-capek dari pagi, suruh push up mulu lagi. Bener-bener tak berpri kemanusiaan ni kali orang.

Tiba-tiba aku melihat salah satu panitia membawa botol minum dan makanan ringan.          images (2)                                       Kita ditanya lagi tu sama
panitia.

“Kalian lapar?” kata panitia.

“Lapar kaaak…” serempak jawabnya.

“Makan tuh rumput!”

Waduh masa kita suruh makan rumput. Emang kita kambing apa? tapi sebagian dari kami ada yang bener-bener  makan rumputnya. Hampir semua sih yang makan, termasuk aku juga hehe.

“Suruh siapa makan rumput? Push up kalian semua” kata panitia secara tiba-tiba dengan nada keras.

Aku heran persaan tadi suruh makan rumput, sekarang malah dimarahin makan rumput. Suruh push up lagi. Lagi-lagi push up, gak ada yang lain apa ya? push up mulu.

Setelah itu Alhamdulillah dikasih makanan beneran. Makanan ringan siiih, tapi lumayanlah buat ngisi perut. Kemudian ketua dikasih satu botol untuk dibagikan ke yang lain, dan harus rata semua kebagian. Kalau ada yang gak kebagian, semuanya push up, lagi-lagi push up, membosankan.

Hari semakin sore menjelang mau maghrib. Acarapun disudahi dengan penutup upacara seperti awal. Dan kata panitia berkumpul lagi stelah sholat isya di bawah dom. Alhamdulillah punya waktu istirahat setelah sholat maghrib dan acara inti yang sudah ditunggu-tungg yaitu makan hehe, laper banget bro. Capeknya setengah mati.

API

Akhirnya acara terakhir MOPD pesantren pun dilaksanakan di depan  halaman sekolah. Acara tersebut berupa api unggun, kayak pramuka-pramuka aja ya? tapi ada yang aneh ketika berlangsungnya acara. Salah satu panitia berantem dengan panitia yang lain, kayak anak kecil gitu guling-gulingan deket api yang udah nyala gede. Itu orangkalo kena api kayaknya tambah seru kali tu berantemnya. Herannya di aung ada ustadz, tapi kok ustadznya diem aja ya? pasti tu acting kali. Emang iya itu acting, nggak mungkinkan ada santri berantem ustadznya liatin aja. Aku mah liatin aja berantemnya. Sampai ada tu salah satu peserta sampai bawa perasaan, anaknya tu takut banget, padahal Cuma acting.

Setelah mereka selesai acting barulah panitia semua berkumpul bahwasannya semua yang mereka lakukan hanyalah acting belaka. Capek tu orang acting mulu, nggak dibayar lagi. Tapi nggak papa, mereka pasti mendapatkan pahalanya kok.

Dari MOPD tersebut aku banyak mendapatkan pelajaran, hikmah, dan masih banyak lagi yang bisa diambil dari masa orientasi pesantren tersebut. Aku sangat bersyukur bisa bergabung dengan mereka-mereka yang pokoknya menginspirasi dah. Dan banyak pengalaman yang aku rasakan ketika bersama dengan mereka-mereka ketika masih di pesantren.

Leave a Reply