Rekreasi di Lampung

Wisata di tempat daerah masing-masing mungkin sudah biasa. Bagaimana dengan wisata di daerah lain? Seperti yang aku rasakan pertama kali di Lampung, Sumatra Selatan. Ketika itu aku ketempat temenku namanya Charles Gito. Kami kenal ketika kami satu pondok di Tangerang Selatan.

Sebelumnya nggak kepikiran kalau aku akan ke Sumatra. Karena di ajak ketika itu, aku iya-iya aja, selagi waktu itu ada rezeki. Kapan lagi kan nyeberang laut. Sebenarnya bukan aku saja yang kesana, temen-temenku yang lain juga kesana. Kebetulan aku yang diajak jalan pertama sama dia, kalau temen yang lain katanya nyusul bareng.

Aku sama Charles berangkat dari pondok sore hari, sampai di rumahnya Alhamdulillah waktu shubuh. Kemudian kami berdua istirahat sejenak melepas  lelah di rumahnya. Sebelum temen-temen yang lain datang, kami berdua main-main dulu. Kebetulan pas kami mau berangkat pinjem dulu PS 2 (Play Station 2) dari anak ngaji temenku. Pagi harinya kita pasang tu PS 2 nya. Sebelum temen yang lain datang, kita berdua main-main dulu tu, hehe.

Sore harinya, ketika aku ke belakang rumahnya, aku melihat kandang sapi, wih sapinya gede banget, lumayan sih. Katanya kalau di tukar sama motor yamaha vixian yang baru mungkin dapet kali. Hebat juga ya. induk sapinya satu, anaknya dua. Yang satu udah berumur kira-kira 3 tahun, yang satunya sekira umur setahun kurang mungkin, aku lupa hehe.

Ternyata disana banyak juga pohon kelapanya, dan beruntungnya lagi, itu pohon lagi berbuah, mantap rek. Kata temenku aku suruh naik, kemudian aku coba tu naiki pohonnya. Eeh hamper mau nyampek atas udah gemeter kaki sama tangan, kemudian aku melambaikan tangan “Aku nggak kuat….!!!” Akhirnya aku turun juga. Padahal aku pake celana yang bisa di pake buat apa aja. Mungkin karena kurang terbiasa kali naik pohon kelapa, hehe.

Climbing a 80-foot coconut tree. Barefoot.

Naaah paling hebat ni temenku. Dia naik peke apa coba? Yang pasti bukan tangga. Kalau pake tangan sama kaki ya jelas lah, masa terbang? Dia itu naik pake celana jeans yang ketat, bayangin aja. Kalau nggak bisa bayangin jangan dibayangin. Gila ntar, hehe. Itu anak nggak takut celana robek apa ya? tapi yang jadi herannya sampai atas lagi. Aku jadi malu kan, hehe. Mungkin dia udah biasa kali, orang dia yang punya pohonnya ya jelas bisa naik dong.

Setelah dapet banyak, ya nggak banyak-banyak amat sih. Ntar takut nggak ada yang makan. Soalnya setelah di buka kelapanya udah kelewat masa mudanya, hehe. Padahal dari bawah masih keliatan muda lo? Kayak aku, wkwkwk.

Akhirnya itu kelapa di buat santan buat lauk makan. Masih bisa di manfaatkan. Ya nggak sembarang buanglah. Masak habis metik, dibuka, diliat terus udah tua, di buang? Ya nggak dong, itu namanya sia-sia bro, itu masih bisa dipake buat santan, Ya nggak? Gimana kalau udah tua banget? Jadiin arang buat nyate, gampangkan? Nggak ribet.

Hari kemudian aku diajak motor-motoran ke pasar, jalan-jalan gituloooooh, hehe. Sekalian beli kaset PS2 biar nggak bosen. Tidak lupa jga beli batre joystick. Soalnya pake batre, nggak pake kabel jadi ribet harus beli batre mulu.

Selain ke pasar, kita juga ke bandara tuh. Bandaranya deket banget kok, Cuma naik motor aja nyampek, hehe. Bandaranya namanya Bandara Raden Inten 2. Pulang ke Jawa cepet ya? tapi mahal kayaknya naik pesawat. Soalnya nggak pernah naik pesawat. Insya Allah nantilah umur 25 naik pesawat ke Jakarta, sama keliling Indonesia sekalian, hehe. Malah ketawa? Amiiin gitu.

Setelah beberapa hari akhirnya temen-temen yang lain datang. Akhirnya tambah rame tu. Wahaha jadi tambah semangat nih banyak orang. kami sudah menyiapkan tempat istirahat sebelum mereka datang, biar bisa langsung istirahat gitu. Kasiankan  perjalanan jauh. Waktu kita berdua aja lumayan capek apalagi mereka. Mereka ma pasti kuat dong, laki-laki.

Pagi yang cerah dan indah. Udara pagi berhembus dengan segarnya. Membuat pikiran dan hati tenang. Memberikan semangat baru di pagi hari kepada kami semua. Pagi itu kita rencananya naik bukit nih. yang katanya setengah dari bukit tersebut di keruk buat bikin Bandara disana. Untuk pergi kesana, kita semua menyusuri rel kereta api. Untung ketika kita jalan nggak ada kereta api. Kalau ada kan kita bisa nebeng hehe, emang trek bisa diberhentiin, ngaco emang.

kebun_teh_nglinggo_by_njogjadotcom

Setelah lama perjalanan akhirnya kita sampai juga tu di deket bukitnya. Bukannya naik bukitnya malah di bawah bukit yang bekas di keruk tersebut. Tapi tempatnya bagus sih, kita foto-foto dulu. Ganteng dikit cekrek, ganteng banyak cekrek, upload dah, wkwkw.

Kebetulan pas akhir tahun 2014 tuh. Kita di undang untuk ngaji di tempat ngajinya Charles dulu katanya. Undangannya malam tahun baru. Orang lain  malam tahun baru foya-foya, kita-kita ngaji bro. hebatkan kita, anak sholeh semua gituloh, hehe. Aminin ya? biar sholeh terus. Setelah ngaji, ada makan-makannya, wih emang berkah nie. Hehe, kenyang deh.

Pagi harinyanya kita semua pergi main futsal tuh sama temen-temennya Charles di kampungnya. Banyak juga temennya. Tambah rame, tambah seru dah. Pokoknya mantap dah. Ketika main melebihi kuota yang ada di lapangan. Walaupun lumayan banyak, kita tetep main dengan senangnya tuh. Ternyata lelah juga walau banyak-banyak. Akhirnya waktu main habis juga. Kita langsung memutuskan pulang. Sampai rumahnya Charles istirahat sama ngerujak dah. Mantap habis main ada rujak.

Malamnya kita rencana ke pemandian air panas. Kami berangkat setelah sholat isya’. Untuk berangkat kesana kita nyari tumpangan. Setelah lama nyari nggak dapet-dapet tu. Kita semua akhirnya jalan. Sampainya di pom bensin, Alhamdulillah dapet tumpangan. Langsung semuanya pada naik. Ketika pas perjalanan inget tu ada yang ketinggalan temen satu. Untungnya Charles bawa motor satu. ketika temen yang ketinggalan itu mau di jemput. Ternyata dia udah naik angkot, syukur deh kalo gitu.

pemandian

Langsung semuanya lepas baju. Baru kali ini aku ngerasain mandi air panas yang panasnya kalau masih pertama tersa panas banget. Beda sama air panasnya ketika bayi, hehe. Emang bayi pake air panas? pake air hangat keles. Pertama-tama aku biasaindulu tu, dari kaki ke perut terus langsung seluruh badan. Bwehhh…, lumayan panas. Tapi ketika naik, diam bentar jadi dingin badan, nyebur lagi deh, hehe.

Setelah agak malam, akhrnya kita memutuskan untuk pulang. Saat pulang ini, nyari tumpangan nggak dapet-dapet. Lumayan jauh juga kalau jalan. Naik kendaraan aja keliatannya lumayan jauh, apalagi jalan. Lempoh kaki sampai rumahnya Charles. Untung ada yang masih baik hati malam-malam, kita dapet tumpangan sampai depan gapura masuk ke kampungnya Charles. langsung balik deh. Sesampainya di rumahnya Charles langsung pada pasang posisi tidur masing-masing.

Ke esokan harinya kita rencana pergi travelling ke Pasir Putih di Lampung. Asyeeek bahasanya trevelling cuuy, hehe. Nah kita nyewa angkot buat kesana tuh. Aku lupa berapa orang ya? pokoknya sekitar sepuluhlah. Parah temen sendiri lupa, hehe. Setelah angkot sewaan datang, langsung tancap gas mas bro. perjalanan lumayan jauh ternyata. Kita nikmatin aja tuh perjalanan.

maldives-1044370_960_720

Akhirnya nyampai juga. Sebelum berenang kita makan-makan dulu. Aneh, perasaan makan-makan habis renang deh, kok sebelum renang makan dulu. Biarin langsung kita berenang aja tu ke laut. Biasa, anak jaman sekarang kalau moment-oment seperti itu cekrek upload, cekrek upload, hehe.

Banyak tuh yang di lakukan ketika di pantai pasir putih. Berenang ke tengah sampai batas berenang. Salto ketika berenang. Ketika salto, temenku ke bentur batu karang sampai kedengeran ke permukaan. Tapi yang aneh dia nggak apa-apa tuh, hebat banget kepalanya, kayak besi aja.

Setelah itu kita ke pinggir deket batu-batu. Disitu kita mancing kepiting, ternyata lumayan susah. Ada yang gede susah banget di pancingnya. Yang akhirnya pada nyerah semaua.

Sudah lama di air akhirnya kita semua udahan. Mandi ganti pakaian terus balik ke angot pulang deh. Di angkot pada teller semua. Termasuk aku juga sih, ngantuk-ngantuk gitu. Setelah samapi dirumah Charles kita langsung istirahat dan persiapan buat pulang ke Jakarta.

Leave a Reply